Ketika Dingin Menyapamu, Berlagaklah Sebagai Abang Ojeg

Kamu tahu, jika hipotermia tak segera ditangani, maka perlahan-lahan akan menghantarkan penderitanya pada gerbang kematian. Aku sendiri sudah lama tahu akan hal ini, khususnya ketika menonton film Vertical Limit.

Tapi memang aku sendiri sedang merasa kurang kerjaan menulis hal-hal semacam ini, walau sebenarnya pekerjaan sedang menumpuk di sudut meja. Biarlah, biarakan mereka -tumpukan pekerjaan itu- merasa diabaikan sejenak. Aku tahu mereka itu layaknya perempuan puber, jinak-jinak tahi ayam. Ketika dicuekin malah semakin meminta perhatian, menjadi semakin ganjen.

Bersyukur sekali aku tak sampai mengalami hipotermia dalam ruangan. Rupanya bertahun-tahun hidup di Jakarta yang terkenal sangar akan suasana gerahnya telah merubah presepsi ujung syaraf Rufini dan Krause di permukaan kulitku.

Ujung syaraf Krause menjadi lebih sensitif terhadap dingin. Sedangkan ujung syaraf Rufini menjadi lebih kebas terhadap panas. Ketika pulang ke Malang, aku merasa begitu kedinginan. Padahal dulu sebelum hijrah ke Jakarta, aku merasa nyaman-nyaman saja terhadap kondisi temperatur kota tercinta itu. Tapi asal kamu tahu saja, nilai pelajaran Biologiku pas-pasan.

Hipotermia? hmmm yaa tepat di atas kepalaku semanjak hari Senin lalu, menyembur udara yang sudah mengalami proses perpindahan kalor melalui kondesor. Udara itu menjadi terlalu dingin menerpa pori-pori kulit kepalaku.

Coba perhatikan foto di bawah ini, suram sekali rasanya ketika melihat muara pendingin ruangan sampai mengembun. Ditambah dengan dislokasi perilaku ujung syaraf Rufini dan Krause di sekujur permukaan kulitku, maka menggigillah tubuh berusia tiga puluh tahunan ini. hmmm yaa aku tak lagi muda-muda banget, sudah mulai memasuki area usia Oom-Oom. Lebih tepatnya Oom-Oom rasa Mas-Mas. Mohon hentikan niatanmu untuk berunjuk rasa atas statement nggaphleki ini.

Ketika keluar ruangan demi menyerap hangat mentari, aku merasakan tubuh ini menghangat. Bahkan cenderung panas. Jadi tak salah rasanya jika istriku menyebutku hot Oom-Oom of the year. Damn, satu rahasia kampretku terkuak lagi.

WhatsApp Image 2017-08-22 at 18.39.01
Udara mengembun di sekitar muara pendingin ruangan

Kenyamanan kerja tentu berbanding lurus dengan kondisi badan. Ini memang tampak manja sekali, tapi beginilah kenyataannya.

Coba saja kamu ingat-ingat ketika tubuhmu sedang menderita influenza, kemudian dipaksa oleh Ibu Guru Cantik pengajar Matematika di SMA mengerjakan persoalan kalkulus integral pangkat tiga pada angka-angka imajiner.

Yaaak belum selesai mengerjakan kerja rodi kalkulus itu, pasti kamu pingsan dan digotong kawan-kawan sekelasmu ke UKS. Kamu pingsan bukan karena tak bisa mengerjakan soal itu, tapi lebih karena kamu nervous berada di dekat Ibu Guru Cantik yang diam-diam kamu taksir itu. Lagu lama anak SMA.

Sama halnya dengan dunia kerja, tempat kerja yang membuat badan meriang tentu akan menghadirkan ketidaknyamanan saat berkarya. Temperatur dingin yang berlebihan bagiku cukup menyiksa.

Apalah daya, jaket bertudung warna kelabu yang kumiliki sedang berteduh di laundry langganan. Sudah lebih dari tiga hari, harusnya sudah selesai. Hanya saja aku malas untuk mengambilnya.

Aku kedinginan. Mau berpelukan dengan teman sekantor rasanya kok aneh. Kami bukan sekumpulan Teletubbies. Minum kopi pahit ternyata tak bisa menghangatkan badan. Mamang penjual bandrek tidak beroperasi di sekitar tempat kerjaku.

Tak kurang akal, aku bertanya kepada Ronaldo, rekan kerjaku yang ginjur-ginjur itu. Seingatku dia punya spare helm yang ia taruh di dalam lemarinya di kantor. Lemari itu tepat di belakangnya.

“Do, pinjem helm lu dong. Masih ada di sini gak..?” tanyaku tanpa pikir panjang kepada Ronaldo. Aku kedinginan, harus berpikir tan bertindak cepat sebelum kutu-kutu dirambutku hijrah ke hutan tropis yang lebih hangat di lapangan depan kantor.

“Ada bang, nih pake aja,” sahut Ronaldo sambil menyerahkan helm hijau full face mirip helm yang biasanya dibawa oleh abang-abang ojeg online. There you goo beginilah kira-kira penampakanku ketika tak kuat menahan dingin di dalam ruangan kerja. Aku berlagak seperti abang ojeg

Abaikan tempat kerjaku yang semrawut. Fokuslah pada kakiku yang tanpa alas kaki

Semoga tulisan singkat ini sedikit menghibur hatimu. Beginilah diriku, ketika sedang butuh hiburan, aku malah berindak sedikit absurd.

Salam,
DiPtra


Featured Image by Noah Silliman on Unsplash
Originally posted on diptra.id

Advertisements

Follower Banyak Itu Mengerikan

Hal yang patut digarisbawahi adalah follower banyak tak selalu menguntungkan. Memang sih pada era segala hal bisa dikapitalisasi, memiliki jumlah follower banyak merupakan sebuah anugerah tersendiri.

Kita tengok saja selebgram yang banyak bermunculan belakangan ini. Dengan mengambil sampel secara random, saya dapati akun-akun selebgram memiliki pengikut puluhan hingga ratusan ribu. Pada level artis beken yang sering muncul di acara tivi, film atau pun video klip maka jumlah follower bisa mencapai angka fantastis, jutaan.

Maka jangan heran bila online shop berdatangan untuk menggunakan jasa selebgram untuk mempromosikan produknya. Lantas, apakah hal ini salah? Entahlah, jika pertanyaan ini dilontarkan kepada peserta acara cerdas cermat yang dipandu oleh Helmy Yahya pun saya yakin mereka akan menjawab secara normatif, yaitu relatif.

Hubungan online shop dengan selebgram ini boleh lah dikategorikan sebagai hubungan simbiosis mutualisme. Online shop-nya untung karena produknya dipromosikan, dengan harapan omset penjualan produk atau jasa meningkat. Sedangkan bagi selebgram sendiri, keuntungan materi yang cukup lumayan bisa diraih.

Bukan hanya selebgram ya, selebtwit pun dengan jumlah follower mencapai puluhan ribu menjadi endorser beberapa produk. Namun belakangan ini saya melihat di Twitter jasa endorser mulai tergantikan oleh buzzer. Buzzer ini secara beramai-ramai melakukan promosi atas suatu produk yang ingin diperkenalkan.


Promosi Produk, Jasa, Kelakuan dan Pemikiran di Media Sosial

Di lain sisi, saya melihat jika produk yang dipromosikan oleh seorang selebgram, selebtwit, ataupun buzzer bertentangan dengan kenyataan, maka sejatinya terjadi semacam ke-tak-elokan moral di dalamnya. Maksudnya suatu produk A dipromosikan secara positif, padahal di dapurnya dirasani kalau produk A itu jelek.

Ambil contoh sederhana, ketika launching suatu produk kuliner XYZ, maka mau tak mau si selebgram, selebtwit, dan buzzer tentu akan bilang produk kuliner XYZ itu enak gak kalah dengan produk sejenis. Bahkan kadang sedikit lebay. Semacam kehilangan obyektifitas atas produk yang sedang dipromosikan. Mana ada kecap nomer dua.

Itu baru dari segi produk yang sedang dipasarkan atau dipromosikan. Bagaimana jika suatu pendapat, tindakan, pemikiran, narasi yang sedang disampaikan oleh selebgram, selebtwit, dan buzzer? Menurut saya, nilai pertanggungjawabannya lebih berat daripada mempromosikan suatu produk.

Jika selebgram atau selebtwit dengan ratusan ribu follower setia bahkan fanatik melakukan suatu tindakan tidak terpuji kemudian disebarkan di media sosialnya, bisa jadi follower setianya akan mengikuti apa yang dilakukan. Contohnya? hmm buanyaaaak. Karena follower setia dan fanatik itu menganggap apa yang dilakukan oleh idolanya itu keren. Benar atau salah, bermoral atau tidak itu urusan nanti, yang penting keren dulu.

Suatu tindakan buruk yang kemudian ditiru oleh orang lain, maka karma akibat keburukannya akan kembali kepada si pelaku mula. Lebih kurang seperti itu alur sebab akibat yang saya pahami.

Kehidupan bermedia sosial memiliki potensi interaksi dengan manusia-manusia lain yang tidak bisa kita prediksi persebarannya. Maka dari itu adalah bijaksana jika kita menebarkan kebaikan-kebaikan saja di akun-akun media sosial yang kita miliki. Ini menurut saya bukan sebuah pencitraan. Menjadi pencitraan jika kebaikan atau inspirasi yang disampaikan bertentangan dengan keseharian.


Mawas Diri Dalam Berkelakuan di Media Sosial

Lantas apakah tulisan ini semacam wujud keirian saya karena gagal menjadi selebgram? Hmmm bisa jadi iya, namun justru karena saya menyadari benih-benih yang tidak baik bersemi dalam hati maka secepat mungkin saya harus bisa meredamnya. Maka menuliskan tentang keresahan hati ini merupakan cara paling sederhana untuk meredamnya. Menetralkannya.

Bahkan semenjak saya dirasuki oleh pemikiran bahwa memiliki follower banyak itu mengerikan, jadinya semakin tidak tertarik menjadi seleb media sosial. Walaupun menjadi seleb media sosial ataupun tidak sama-sama memiliki potensi penyebaran kebaikan dan keburukan, menjadi sosok yang berada pada spotlight banyak orang itu untuk saya tidak mengenakkan. Semacam ada kebebasan yang terenggut.

Tapi entahlah, ini hanya perasaan saya saja. Pada titik tertentu, saya malah ingin menghilang dari peredaran media sosial kebanyakan yang kerap saya gunakan seperti Facebook, Instagram, Twitter, dan Path.

Bersepi-sepi saja menulis, menuangkan pemikiran. Seperti halnya menulis dan membaca konten-konten menarik dan bergizi di Medium ini, merupakan sebentuk pelarian dari kejenuhan media sosial kebanyakan.

Paling tidak saya ingin menyeleksi apa-apa yang akan dikonsumsi oleh pikiran saya. Bukan hal-hal random tak terkendali yang memenuhi beranda media sosial.

Sekian, semoga ada manfaat yang bisa dipetik.

Salam,
DiPtra


Photo by Camila Damásio on Unsplash
Originally posted on diptra.id

Kerjakan yang Di Depan Mata, Lupakan Keinginan

Sebelum tulisan bagus ini menguap dan terlupakan, maka saya harus iseng untuk mengabadikannya di dalam blog ini. Memang ini terasa tidak orisinal. Paling tidak saya masih orisinal dalam memberikan kata pengantar walau hanya beberapa kalimat.

Jadi, inti hikmah yang bisa saya tangkap dari tulisan berikut ini adalah ketika punya impian atau keinginan, jangan ambisius banget laah yaa. Selow ajah. Begitu yang saya tangkap dari cerita Gus Banan ini.

Selama membacanya saya manggut-manggut menyetujui dan merefleksikannya terhadap kehidupan yang sudah saya lalui. Yaa memang leres sekali apa yang beliau sampaikan.

Ruh tulisan ini, terangkum dalam quote yang beberapa kali di ulang oleh Gus Banan seperti di bawah ini:

Kerjakan yang di depan mata, lupakan yang diingini


SEBAIK-BAIK IKHTIYAR USAHA ADALAH YANG PEROLEH KESADARAN

#SebuahCerpen

“Sesudah memasuki usia balig, aku jatuh cinta dengan teman sekelasku, di mana ia juga jatuh cinta padaku. Ia cinta pertamaku, bahkan ihtilām (mimpi basah) pertamaku juga dirinya yang ada dalam mimpi. Kami sama-sama jatuh cinta ja”laran seka kulina” (karena terbiasa bersama).”

“Sejak SD kami berdua bersaing ketat dalam prestasi, kompak dan sinergi. Setelah di SMP di mana usia kami mulai pubertas, kami jadi saling jatuh cinta. Waktu sekolah SMP baru 3 bulan, aku disuruh orang tua pindah sekolah, orang tua ingin sekolahku sambil mondok. Karena aku enggan pisah dengan cinta pertamaku, aku tidak mau pindah sekolah. Orang tuaku akhirnya mengalah. Ternyata di belakang hari, walau kami berdua tau sama-sama cinta, tapi kami tidak bisa menyatu. Cinta kami masih ukuran cinta monyet, miss komunikasi terjadi, sehingga kami bertahan dengan ego kami masing-masing. Kami seperti Tom and Jarry. Tujuanku bertahan satu sekolah untuk bisa dekat dengannya, justru aku malah jadi jauh.”

“Baru setelah kami tidak lagi satu sekolah, kami saling mencari, karena kami saling mencintai sangat mendalam. Namun tetap tidak bisa pacaran, entah mengapa setelah jarak kami jauh, kami sangat sulit berkomunikasi. Dan hingga kami dewasa, kami berdua tidak bisa pacaran. Apalagi waktu itu belum zaman handphone, komunikasi kami sangat terbatas. Setelah handphone ramai, aku terhubung dengan ia, ternyata ia sudah menikah. Cinta pun hingga saat ini hanya menjadi rasa yang perlahan terlepas tanpa bisa memiliki.”

“Sisi lain dari hidupku, setelah SMA dan perguruan tinggi, aku di pondok pesantren. Aku anak yang gemilang di urusan leader dan akademis, karena dari SD pun aku sudah menonjol. Ambisiku besar, jika aku tidak bisa punya pengaruh di publik, aku kesal dan tidak tahan menahan rasa terpinggirkan. Tapi aku malah mengalami keadaan sebaliknya, semua ambisi-ambisiku sangat susah aku capai. Ingin jadi ketua OSIS gagal, hingga di kampus aku ingin jadi presiden BEM juga gagal total.”

“Di SMA dan kampus kuliah, aku kebetulan bareng seorang pesaing, bahkan di pondok pesantren kami juga bareng, leader dan kecerdasannya seimbang denganku, tapi semua karir publik ia yang dapatkan. Ia jadi selebritis, pacar pun berdatangan melamarnya. Baik ketua OSIS, presiden BEM, hingga jabatan bergengsi di pesantren, termasuk menjadi Lurah Pondok, ia yang meraih. Aku cuma jadi kutu mati. Potensiku hancur, aku yang leader-nya kuat di organisasi publik paling di posisi departemen kebersihan, paling banter departemen pendidikan. Entah apa jalan yang dikehendaki Tuhan sehingga menyiksaku seperti ini.”
“Seperti apa rasa hatiku hidup seperti itu? Semua yang aku hasrati justru dijauhkan dariku? Mulai dari wanita yang kucintai sampai karir publik yang kuminati dijauhkan sejauh-jauhnya dariku. Tentu nangis batin yang kuperoleh. Yang ingin kupegang malah lepas.”

“Akhirnya aku hanya dapat mengerjakan apa yang ada di depan mata. Yang kupegang tidak pernah lepas hanya buku dan kitab pelajaran. Itu yang akhirnya menjadi pelampiasan emosi terpendamku. Siang malam aku hanya fokus di pelajaran, hingga bertahun-tahun. Hingga aku lupa sendiri dengan kegiatan BEM dan organisasi publik di pesantren. Dan ternyata, aku lulus dengan IP tertinggi, aku menjadi satu-satunya santri dan mahasiswa yang dapat bea siswa S2 ke Universitas Al-Azhār Mesir.”

“Mulai saat itu namaku meroket di kampus dan pesantren. Sana-sini mengenalku. Aku jadi paham kalau pola hidupku, “Kerjakan yang di depan mata, lupakan yang diingini.” Karena dari urusan cinta sampai karir, semua yang kuingini malah kabur.”

“Aku peminat bujang tua, karena memang minat besarku pada akademis dan ilmu. Minat di dunia publik sudah musnah terkubur. Ketika sudah di Mesir, ketika aku yang sudah kenyang dijejali gagal memperoleh jabatan publik, di sana pun aku langsung konsentrasi pada pelajaran, namun kali ini di Mesir aku sambil kerja, karena biaya kuliah dari pemerintah, tapi biaya hidup aku harus nanggung sendiri. Dan ketika aku telah lupa dengan jabatan publik mahasiswa, kini di Mesir justru jabatan itu mengejar diriku. Tapi aku sudah tidak minat. Cuma karena ditarik-tarik jadi mau tidak mau harus kumakan.”

“Pulang ke Indonesia pun, aku yang vokal ceramah tidak laku-laku ceramah. Santri juga waktu itu belum punya. Aku yang lulusan S2 A-Al-Azhār fakultas sastra Arab boro-boro jadi penceramah kondang dan kyai besar. Aku melamar jadi dosen kesana-kemari, akhirnya diterima jadi dosen di perguruan tinggi swasta. Di kampung aku yang punya ambisi jadi penceramah tidak laku-laku. Paham dengan pola hidupku, “Kerjakan yang di depan mata, lupakan yang diingini,” aku mulai ngajar ngaji anak-anak kampung. Dan aku tekuni benar. Rasa ingin jadi kyai besar aku endapkan. Terus aku tekuni, dan 2 tahun kemudian mulai ada santri minta jadi santriku. Lagi-lagi, aku sudah nikmat ngajar di internal pesantrenku dan di kampus, undangan ceramah berdatangan padaku.”

“Dan sebenarnya, selama aku digerus-gerus tidak pernah ketemu dengan yang kuingini, di sana egoku hancur dan buram, yang akhirnya lamat-lamat kutemukan Tuhan. Dan saat sekarang ketika orang-orang menyaksikanku mapan dan sukses, aku sendiri sudah hanya di dalam Tuhan. Dunia-dunia gemilang di sekitarku hanya tinja pupuk hidupku. Tinja tapi kumanfaatkan untuk pupuk.”

“Dan ternyata, informasi yang kuterima, temanku yang dulu di kampus dan pesantren jadi leader hebat, kini malah ia terpuruk, hidup jadi orang biasa, tidak punya pengaruh apa-apa, aku dengar ia sekarang di Arab Saudi jadi TKI karena harus menanggung sulitnya penghidupan. Padahal ia dulu aku kira akan jadi tokoh hebat di antero Indonesia. Alhasil, hidup itu hanya Tuhan yang bisa eksis, ditemukannya Tuhan bila ego keinginan remuk. Ketika keinginan ego kita dituruti oleh Tuhan, hakikatnya kita digelapkan dari Zat-Nya. Karena itu sebaik-baik ikhtiyar usaha ialah yang peroleh kesadaran atau hikmah, peroleh hasil bukanlah perolehan utama.”

“Teman pesaingku itu ternyata ketika berjaya tidaklah sewaspada diriku. Ketika aku takut pacaran karena takut keinginanku tidak terijabah, justru ia gonta-ganti pacar karena merasa maksiat tidak ngaruh untuk karir dan ilmunya. Jadi begitulah Tuhan mencintai hamba-Nya, Dia jauhkan keinginan si hamba, agar si hamba memakan yang tidak ia hasrati, ketika si hamba memakan yang tidak ia hasrati, itu hakikatnya si hamba hanya menikmati Tuhan.” []


Dicerpenkan dari tutur seorang tamu spiritualis, ia seorang dosen muda di beberapa kampus, juga kyai muda pemangku pesantren. #RepostCerpen


Oke, saya tahu beberapa hari ini menjelang hari kemerdekaan Indonesia, tapi kok saya tak kunjung menelorkan tulisan berkaitan dengan kemerdekaan. Malah me-repost tulisan orang lain di blog ini. Hmmm iya siih memang sudah lama juga saya ndak nulis di sini, menyapa kawan-kawan wordpress.

Begitulah, kali ini saya memaknai kemerdekaan sebagai kemerdekaan untuk tidak menulis ataupun menulis di blog ini. Bahkan saya merasa merdeka untuk mengisi atau tidak mengisi kemerdekaan. Ahhh dasar lelaki egois.

Salam..
dia si Lelaki Egois Berwajah Ndangdut


Featured image by Shane Rounce on Unsplash

Media Sosial dan Mati Kendat

Istilah mati kendat kali pertama saya dengar ketika pindahan rumah puluhan tahun lalu, di Malang. Saya lupa siapa orang yang menginformasikan perihal mati kendat ini. Di depan rumah baru yang saya tempati itu terdapat sebuah gang kecil. Desas-desus tetangga yang saya dapatkan bahwa gang kecil itu angker karena pernah ada yang mati kendat di sekitaran situ.


Kematian Chester Bennington dengan cara bunuh diri pada 20 July lalu kembali mengingatkan saya akan ingatan horor mati kendat di gang kecil itu. Chester mati kendat di kediamannya, Los Angles.

Padahal belum mengering berita tentang kematian gantung diri Chris Cornell bulan Mei lalu. Gara-gara berita itu, saya jadi tahu siapa itu Chris Cornell. Ternyata dia adalah pentolan grup rock band terkenal, Audio Slave. meeehh selama ini saya cuman tau teriakan khasnya di lagu Like a Stone tapi enggak tahu nama yang nyanyi.

Dari berbagai informasi yang saya dapatkan, Chester dan Chris mati bunuh diri dikarenakan oleh depresi. Dr. Christine Moutier yang bekerja di American Foundation for Suicide Prevention menyatakan bahwa 90 persen orang yang melakukan percobaan bunuh diri memiliki gangguan kejiwaan.

Masih menurut Dr. Christine Moutier, musisi yang meninggal bunuh diri karena depresi memiliki kesamaan karakter, yaitu sama-sama perfeksionis. Saya baru tahu jika perfeksionis bisa menuntun pada kondisi depresi secara kejiawaan.

Sebagai orang dengan tipikal thinking introvert saya juga memiliki kecenderungan untuk perfeksionis. Karena sudah secara bawaan lahir saya cukup rese’ terhadap detail. Tapi entahlah, rasa-rasanya saya pernah mengalami gejala depresi.


Belum lama ini ada berita viral tentang orang yang melakukan live show bunuh diri melalui Facebook. Untunglah saya tak sempat melihat tayangan itu dan pihak Facebook bergerak cepat menghapus rekamannya.

Ada Amanda Todd yang meninggal bunuh diri karena depresi akibat bullying di media sosial. Yaa, belakangan ini perihal bullying ini semakin menguat terjadi di media sosial.

Media sosial yang ditujukan sebagai wadah untuk bersosialisasi malah menjadi wadah untuk saling mem-bully. Media sosial malah menjadi tempat yang kurang nyaman untuk ditinggali.

Media sosial jika tidak disikapi dengan bijaksana malah menimbulkan keresahan dan kecemasan. Di mana keresahan dan kecemasan ini nantinya akan menuntun pada depresi.

Manusia memiliki tendensi untuk membandingkan kehidupannya dengan kehidupan orang lain. Sehingga sering kali tidak merasa puas dengan kehidupan yang ada di genggamannya sekarang. Maka, media sosial yang cenderung meng-ekspose kehidupan pribadi menyuburkan kecenderungan suka membandingkan diri sendiri dengan orang lain. Merasa kehidupan yang sedang dijalani tidak sempurna.

Rumput tetangga memang selalu nampak lebih hijau, apalagi jika si tetangga kerap memamerkan rumput hijaunya di media sosial. Pemaparan kehidupan pribadi yang terus-menerus ini tentu akan memicu kecemburuan sosial. Karena di media sosial kita cenderung hanya menampilakan hal yang enak-enak saja.

Dari tulisan di Psychology Today menerangkan bahwa kecemburan terhadap teman atau orang yang ada di media sosial akan menuntun pada depresi. Melalui beberpa studi yang dilakukan bahwa orang-orang yang menutup atau berhenti menggunakan Facebook merasa bahwa mereka telah membuang waktunya. Mereka merasa kurang produktif akibat media sosial.

Saya pun merasakan hal yang sama ketika memutuskan untuk berhenti sejenak menggunakan media sosial. Ada rasa lega ketika mendapati diri terbebas dari scrolling tanpa henti newsfeed atau timeline media sosial. Lega kerena menyadari durasi waktu yang terbuang karena terlalu asik berinteraksi di media sosial.

Hal lainnya, media sosial yang saya anggap sebagai tempat untuk bersosialisasi malah sesekali menghadirkan kesepian yang kurang disadari. Entahlah apakah orang lain juga merasakan hal yang sama.

Memang media sosial sangat berguna untuk tetap menjaga silaturrahim dengan keluarga dan teman-teman saya. Namun pada beberapa kesempatan ketika terlalu asik bermain media sosial tiba-tiba ada rasa kesepian menghampiri. Bagaimana pun aktifitas fisik tidak bisa digantikan oleh aktifitas maya.

Menurut terawangan saya, rasa kesepian memiliki potensi yang kuat untuk membuat depresi. Karena perasaan depresi yang berujung pada tindakan bunuh diri, sering kali akibat tidak adanya pihak yang bisa dan mau mendengar kepedihan jiwa orang yang depresi.

Dalam tulisannya, mas Endri menyebutkan bahwa kasus percobaan bunuh diri pada lelaki memang lebih sedikit, namun persentase kematian akibat bunuh diri pada lelaki cenderung lebih besar. Lelaki lebih cenderung diam ketika sedang ada masalah.

Maka bila kamu seorang lelaki, maka tak perlu malu untuk bercerita atau bahkan menangis jika sedang ada masalah. Atau jika mulai merasakan kesepian, keresahan dan kegalauan akibat media sosial maka berceritalah. Minimal menulis di buku harian untuk menumpahkannya. Atau bisa juga menulis di blog, karena dari pengalaman saya menulis memiliki manfaat terapi mental.

Jika media sosial terlalu meracuni keseharianmu dan mulai terpikirkan untuk mati kendat, maka lebih baik kamu kendatin saja akun media sosialmu untuk sementara.

Semoga bermanfaat.

salam,
DiPtra

originally published on diptra.id

Tafsir Sandaran Hati

Pada intinya tebakan teman saya itu salah besar mengenai saya. Dengan pedenya dia menebak saya seorang sanguins. Percayalah, saya tidak begitu menyukai keramaian. Begitu juga jika didapuk menjadi pembicara di depan umum, serasa saya sebaiknya memakai pampers saja biar enggak ngompol. Boleh lah dibilang demam pangung.

Baiklah, saya rasa cukup membuka aib diri sendiri. Tak elok lah itu jika diteruskan, jadi lebih baik stop ya. Kali ini saya tunjukkan bahwa saya ini 35% melankolis, 60% persen plegmatis lalu sisanya 30% agak gila hahaha…

Letto, Melet yen difoTo. Sebuah band yang awalnya saya kira band mediocre. Namun, setelah mendengarkan beberapa tembang yang dimainkan ini band lirik lagunya dalem. Apalagi saat tau siapa itu vokalisnya yang bernama asli cukup unik yaitu Sabrang Mowo Damar Panuluh, saya menjadi tidak heran dengan kualitas lirik yang ditorehkan. Buah memang tidak jatuh telalu jauh dari pohonna.

Lanjut ke tujuan utama tulisan ini, yaitu menafsirkan salah satu lirik lagu Letto. Judul lagunya sendiri Sandaran Hati. Pertama kali mendengarkan lagu ini, kesan yang saya dapatkan adalah ini lagu cengeng orang lagi cinta-cintaan atau patah hati. Begitu juga ketika mendengarkan dendanga lagu diiringi musik, semakin menambah kesan sendu.

Diawali dengan intro solo piano yang kalem beberapa saat kemudian disambut oleh suara Mas Sabrang. Drum, gitar dan bass pelan-pelan mengikuti tempo lagu yang tenang. Secara aransemen musik terdengar ringan dan santai.

Ternyata saat berdiskusi dengan teman kerja tentang lagu ini, dia juga merinding mendengarnya. Bukan hanya saya yang merinding menghayati syair lagu ini. Bawaannya mau pengen ambil air wudhu habis denger lagu Sandaran Hati dengan pengahayatan. Ijinkan saya berbagi kemerindingan mengenai lagu ini….

 — SANDARAN HATI —

Yakinkah ku berdiri
Di hampa tanpa tepi

Langsung tersambung dengan shalat saat sampai pada kata “berdiri”. Jadi langsung mikirin kalo ini lagu cerita tentang shalat tapi dengan bahasa kiasan yang cantik. Di hampa tanpa tepi ini membawa imajinasi saya ke dunia gelap tanpa arah, gelap. Guru saya bilang alam wang-wung. Kadang juga Terimajinasikan sebagai padang mahsyar yang luas tanpa tepi, tanpa penyelamat tanpa seizin Allah. Hmmmh bayangin padang mahsyar itu langsung serrrr merinding

Bolehkah aku
Mendengar-MU

Ketika Shalat, salah satu harapannya adalah mendapatkan hati yang bening. Hati yang tak teroksidasi dengan kerak maksiat. Dengan hati yang bening suara Tuhan akan lebih jelas terdengat, suara hati nurani akan semakin nyaring berteriak. Memang Tuhan Maha Mendengar, tetapi Tuhan Juga Maha Berfirman, Maha Memberikan Petunjuk. Semoga dengan hati yang mendengar hidayah Tuhan semakin jelas tepancar dari lelaku kita sehari-hari.

Terkubur dalam emosi
Tanpa bisa bersembunyi

Emosi, terutama yang tidak terkontrol merupakan ujung jari syaithan yang akan menjerumuskan kedalam tidakan dzalim. Sebuah tindakan kegelapan, betapa emosi akan menggelapkan hati dan pikiran kita. Lalu memang kita tak bisa bersembunyi dari emosi. Kita sering larut dalam genggamannya. Lalu atas kesulitan yang dihadirkan emosi, kita mengeluh, kita mengadu dengan aduan seperti lirik berikutnya..

Aku dan nafasku
Merindukan-MU

Aku adalah diri yang mengamati, diri yang sadar akan kemanusiaan. Kata nafas dalam bahasa arab diambil dari kata An-Nafs, dalam lirik lagu ini nafas saya tafsirkan sebagai 4 macam nafsu pada manusia. Aku dan keempat nafsu ini merindukan Tuhan, merindukan jalan kembali kepadaNya. Duhaai jiwa-jiwa yang tenang…. (T _T)

Terpuruk ku di sini
Teraniaya yang sepi

Dalam kehidupan sehai-hari, bukanlah hal yang aneh mendapati diri ini terpuruk. Terpuruk oleh keadaan dan kondisi yang membuat kita serasa teraniaya. Apalagi ketika mendapati tiada seorang pun yang menemani keterpurukan kita. Betapa pedih rasa itu.

Dan ku tahu pasti
Kau menemani

Saat-saat merasa teraniaya oleh sepi itulah kita dikuatkan oleh fimanNya yang menyatakan bahwa Dia adalah dekat, Dia bahkan lebih dekat daripada urat leher kita. Dia selalu menemani kita, hanya saja kita sering lupa atau sengaja melupakanNya. Namun hanya Dia yang setia menemani

Dalam hidupku
Kesendirianku

Dia setia menemani dalam hidup kita, lebih setia daripada pasangan kita. Lebih setia daripada anak atau orang tua kita. Apalagi sat-saat kesendirian kita di ruang gelap berkalang tanah nan sempit itu.

Teringat ku teringat
Pada janjimu ku terikat

Setuju tak setuju, Tuhan itu suka bercanda. Betapa tidak, Kala itu kita belum bisa mengingat lalu Dia mengambil sumpah kita saat ruh ditiupkan kedalam janin dalam perut ibu kita. Sebuah perjanjian agung. Sebuah perjanjian yang akan membuat kita merindukan kampung akhirat. Sebuah perjanjian tak kasat mata dan tak tertangakap oleh gelombang frekuansi apapun selain frekuensi kedamaian yang dihadirkan oleh ibu dengan kasih sayangnya.

Hanya sekejap ku berdiri
Kulakukan sepenuh hati

Atas segala nikmat yang sudah tercurahkan, kebangetan kalo tiada berkenan mengingatnya walau hanya sekejap. Sekejap dalam shalat dilakukan dengan khusyu dan penuh kerinduan.

Peduli ku peduli
Siang dan malam yang berganti

Takdir yang kita anggap baik atau takdir yang kita anggap buruk akan pasti tesaji di depan kita. Pedulikan kondisi hati untuk menerimanya.

Sedihku ini tak ada arti
Jika kaulah sandaran hati
Kaulah sandaran hati
Sandaran hati

Rasa sedih yang hadir entah oleh apa pun itu penyebabnya hendaknya menjadikan mawas diri. Masih ada Dia tempat besandar. Dia sebaik-baik tempat mengadu. KepadaNya lah segala sesuatu bergantung dan meminta pertolongan.

Inikah yang kau mau
Benarkah ini jalanmu
Hanyalah engkau yang ku tuju

Lirik ini sejalan dengan ayat ke 6 pada Surat Pembukaan dalam kitab Suci Al-Qur’an. Siang dan malam kita memohon dibukakan dan ditunjuki jalan yang lurus. Jalan menuju kepadaNya

Pegang erat tanganku
Bimbing langkah kakiku

Menuju kepadaNya tentu akan lebih mudah jika selalu dalam tuntunanNya salalu dibimbing arah langkah kaki kita. Betapa cintanya Dia kepada kita, Dia mengutus manusia teragung akhlaknya untuk menujuNya agar kita tidak tersesat di jalan yang selain Dia. Allahumma shalli ‘ala sayyidinaa Muhammad.

Aku hilang arah
Tanpa hadirmu
Dalam gelapnya
Malam hariku

Tanpa kehadiranNya, tanpa petunjukNya kita akan tejerumus dalam gelapnya lembah maksiat laksana pekatnya kegelapan malam. Jika tiada segera menyadari ketersesatan arah jalan, maka akan semakin menjauhalah dari Dia. Bahwa salah satu penderitaan tebesar dalam hidup bukanlah penderitaan cinta seperti kata Ti Pat Kai, namun pendertiaan terbesar adalah saat kita terhijab dari petunujukNya.

Sekian saja tafsir lagu Sandaran Hati semoga semakin mendekatkan hati kita kepadaNya dengan senantiasa mengingatNya. Amiin.

salam..

Durasi Tidur yang Tercaplok Media Sosial

Begitulah kiranya, selepas pulang kerja badan menjadi lelah. Tentulah butuh hiburan sesaat sesampainya di kamar kosan. Tak ada televisi di kamar saya. Hiburan paling dekat dengan jangkaun tangan adalah smartphone.

Tak bisa dipungkiri, hubungan saya dengan smartphone ini boleh dibilang hubungan love and hate yang tiada akhirnya. Kadang bisa seharian mengakrabinya, kadang juga bosen banget menggunakannya. Perasaan bosen ini hadir kala waktu banyak teebuang tanpa disadari untuk bermeseraan dengan smartphone. Mungkin ini yang disebut dengan cinta buta.

Seenjak saya sudah berhenti menjadi seorang gamer maka kegiatan saya bersama smartphone tak jauh-jauh dari urusan bermain media sosial. Ada segitiga bermuda media sosial yang menjadi titik-titik porosnya. Jadi, maksud segitiga bermuda media sosial adalah berpindah-pindah dari satu aplikasi media sosial ke media sosial lainnya. Dari titik A ke titik B lalu ke titik C dan kembali lagi ke titik A, begitu seterusnya tanpa disadari waktu telah berlalu beberapa jam lamanya.

Sebagian mendefinisikan titik-titik poros itu dengan Facebook-Twitter-Path. Sebagiannya lagi Instagram-Snapchat-Facebook. Ada juga kombinasi Instagram-Tumblr-Wordpress. Kombiansi titik poros yang lain tentu masih ada.

Besesuaian dengan judul tulisan ini, akibat terjerumus dalam pusaran segitiga bermuda media sosial ini, konsekuensi yang sering saya alami adalah lupa waktu tidur. Karena keasyikan bermain media sosial di malam hari ujug-ujug saja tanpa terasa sudah mendekati dini hari. Parah.

Apalagi sejak beberapa hari yang lalu. Aplikasi Facebook kembali saya install dalam smartphone. Tak butuh waktu lama, Facebook kembali mengisi keseharian. Yak benar, sisa-sisa candu Facebook belum sepenuhnya hilang ternyata. Menyedihkan.

Awalnya saya mengira bakal imun dengan godaan Facebook. Ternyata oh ternyata tampilan antar muka Facebook di aplikasi smartphone semakin menawan. Jadilah scroll tanpa akhir di newsfeed Facebook menjadi keasyikan tersendiri.

Pentingnya Kesadaran

Salah satu pelajaran yang dapat saya sarikan dari berlatih mindfulness beberapa waktu lalu adalah peningkatan kesadaran atas aktifitas yang sedang dilakukan. Lebih kurang tiga hari saya merasa ada yang salah dengan aktifitas keseharian. Khususnya terkait dengan pemanfaatan waktu sehari-hari.

Waktu-waktu produktif saya mulai diambil alih kembali oleh media sosial, khususnya Facebook. Kesadaran terambilnya waktu-waktu produktif ini ketika saya mulai mendapati saya tidur sekitaran jam satu malam hanya demi mantengin timeline media sosial.

Akibatnya durasi waktu tidur saya menjadi berkurang. Karena di pagi harinya saya harus mulai melakukan aktifitas sehari-hari sebagai karyawan eight to five. Durasi tidur saya dicaplok oleh media sosial. Benar kiranya ketiak beraktifitas dengan smarphone sebelum tidur membuat rasa kantuk susah datang, dan saya mengalami sendiri hal ini.1

Pagi hari ketika sedang bekerja di kantor, otomatis rasa kantuk tak tertahankan menyertai. Pekerjaan yang harus diselesaikan, jadinya malah tak maksimal pengerjaannya.

Facebook atau media sosial bukanlah kambing hitam atas permasalahan ini. Masalahnya ada pada kemampuan saya dalam menentukan prioritas hal-hal yang seharusnya saya kerjakan. Kedua, saya belum sembuh benar dari kecanduan media sosial. Dengan kata lain, developer media sosial sukses membuat aplikasi yang membuat penggunanya kecanduan. Mereka suskses memasang pasung tak kasat mata pada leher-leher penggunanya agar terus menunduk menatap layar smarphone.

Dengan menyadari apa yang sedang terjadi pada diri saya sendiri, maka dengan penuh keyakinan saya kembali menghapus aplikasi Facebook dari smartphone saya.

Pesan terakhir sekaligus penegas terhadap tulisan kali ini adalah, berhati-hatilah dalam menggunakan media sosial. Tingkatkan kesadaran diri dalam menggunakannya. Media sosial memang dirancang sedemikian rupa agar menjadi candu bagi penggunanya.

Lalu apakah kamu punya tips sendiri berkaitan dengan cara mengatasi kacanduan media sosial? Silahkan dibagikan tipsnya di kolom komentar yaa.

Salam,
DiPtra

 


Featured images by Annie Spratt on Unsplash

Ngapain Dolan Media Sosial?

Kehadiran media sosial adalah kejelian developer penggiat internet dalam membidik kebutuhan dasar manusia untuk bersosialisasi. Lebih kurang sudah satu dekade ini media sosial berkembang dengan begitu cepat.

Banyak bermunculan start up yang membuat wadah berupa media sosial. Beberapa sukses mendulang pengunjung atau pengguna aktif, namun banyak juga yang gagal tidak mendulang kehampaan, layu sebelum berkembang.

Bahkan perusahaan sekelas Google pun berulang kalo gagal membuat platform media sosial. Jadi bukanlah suatu jaminan jika perusahaan besar juga bakalan sukses bermain di ranah media sosial.

Dari beragam media sosial, baik yang masih eksis maupun sudah tutup usia, saya melihat kesamaan layanan. Berbagi informasi dalam bentuk apa pun. Mulai dari informasi yang bermanfaat sampai informasi receh penebar hoax.

Pendirian media sosial oleh start up teknologi sebenarnya memiliki tujuan yang hampir serupa, yaitu memonetisasi trafik pengunjung yang memggunakan layanannya. Cara paling umum untuk memonetisasi trafik adalah dengan menebar iklan sebagai media promosi produk.

Dari tujuan yang hampir seragam ketika start up teknologi membangun media sosial, mari kita sejenak mempertanyakan kepada diri kita sendiri apa tujuan kita bermain media sosial. Apakah lebih banyak mengandung manfaat atau malah berkubang dalam kesia-sian atas nama membunuh waktu.

Seperti kehadiran Friendster yang pertama kali, tak ada tujuan jelas ketika menggunakannya. Hanya untuk penampakan dalam memperkenalkan diri secara online. Begitu juga ketika kali pertama menggunakan Facebook, entahlah tak ada tujuan khusus dalam membuat akun.

Waktu berjalan, tujuan saya dalam penggunaan media sosial juga mengalami perubahan. Dulu ketika masih lajang dan Facebook belum diserang akun alay dan palsu, tuuan saya begitu sederhana, menebar jejaring pesona untuk menggait lawan jenis. Saya lelaki normal. Bukan hanya Facebook, hampir setiap ada media sosial baru muncul, saya sebisa mungkin membuat akunnya.

Kini, setelah tujuan utama bermain media sosial terpenuhi, pesona bermain media sosial memudar. Saya menikah, kemudian buat apa lagi menebar jejaring pesona di media sosial? Yang ada malah saya mulai sedikit demi sedikit mengurangi jejak data personal di media sosial.

Masa-masa saat tulisan ini saya torehkan, tak pernah terpikirkan sebelumnya jika media sosial bakal berkembang seperti sekarang. Bahkan media sosial mulai menjadi kebutuhan pokok akan informasi kebanyakan orang. Menguasai hajat hidup orang banyak.

Entahlah, tulisan ini hanya berupa opini atas pengamatan pribadi. Bisa saja saya terlalu berlebihan dalam menilai pengaruh media sosial. Khususnya dalam hal penetrasi media sosial dalam kehidupan masyarakat modern sehari-hari.

Jadi, sebenarnya ngapain sih kita dolan media sosial?

Salam,
DiPtra

Mengenang Friendster

Memang Facebook saat ini adalah media sosial paling moncer. Namun pada tahun 2002, Facebook belumlah sesuatu yang memiliki eksistensi. Dunia internet barulah meggeliat. Saat itu, pergerakan pengguna media sosial diawali oleh Friendster yang merebak bak cendawan di musim penghujan.

Friendster adalah media sosial besutan Jonathan Abrams seorang programer berkebangsaan Kanada. Nama Friendster sendiri diambil dari utak-atik kata “friend” dan “Napster”, di mana Napster saat itu adalah situs peer-to-peer terpopuler untuk berbagi musik.

Saya sendiri mulai menggunakan Friendster sekitar tahun 2004. Navis, salah seorang teman kuliah saya menceritakan asiknya bermain Friendster. Membuat profil online agar dikenal di dunia maya. Friendsterlah yang menyulut jiwa narsis kebanyakan anak muda saat itu, termasuk saya.

Selain menyulut jiwa narsis yang menggelegak dalam usia muda, Friendster juga menyibak sisi-sisi alay yang saya miliki. Untunglah Friendster sudah tidak beroperasi sejak 14 Juni 2015. Jadi jejak-jejak kealayan generasi saya sudah terkubur.

http _mashable.com_wp-content_uploads_2014_01_Screen-Shot-2014-01-29-at-1.09.47-PM-640x298
Halaman depan Friendster via Mashable.com
Lantas apa saja sih kenangan keasyikan kala bermain Friendster sebelum dia meninggal? Berkut ini saya coba sajikan berdasarkan pengalaman pribadi, keseruan bermain Friendster saat itu.

Perlombaan Jumlah Teman

Saat itu rasanya seru sekali memiliki jumlah teman hingga mencapai angka ribuan. Dengan beberapa teman kuliah saya semacam melakukan perlombaan dalam menambah jumlah teman.

Khususnya teman-teman berjenis kelamin perempuan dengan profil kece dan foto selfie yang menawan. Tingkat kegaulan seseorang dinilai dari banyaknya jumlah teman di Friendster.

Ternyata perilaku ini masih berlaku pada media sosial yang ada sekarang ini. Jumlah follower dijadikan sebagai patokan kepopuleran seseorang. Menambah jejaring pertemanan untuk meluaskan pergaulan.

Stalking Calon Gebetan

Hal ini masih berlaku juga kok di era media sosial sekarang. Karena begitu terkenalnya Friendster saat itu, dan hampir setiap anak gaul memiliki akun Friendster, maka aktifitas stalking atau mematai-matai cewek yang sedang menjadi inceran aman dilakukan.

Sebelum melakukan pedekate lebih lanjut melihat-lihat profil Friendster adalah sebuah keharusan. Jika profil Friendsternya keren maka akan semakin bersemangat untuk mengejar sang pujaan hati.

Namun jangan salah, Friendster juga memuaskan hasrat para penggemar rahasia memata-matai sang pujaan hati. Paling tidak kerinduan terhadap pujaan hati dan kepengecutan untuk mengungkapkan isi hati terakomodasi dengan baik oleh Friendster.

friendster_hipwee
Profil Sandra Dewi
Meeh kalo stalking Sandra Dewi sih macam pungguk merindukan bulan.

Utak-atik Profil

Keasyikan lainnya adalah mengutak-atik profil Friendster yang dimiliki. Mengganti background profil dengan gambar yang keren adalah sebuah keharusan.

Menambahkan animasi flash pada halaman profil bisa meningkatkan level kekerenan sebesar 75%. Mengganti foto profil dengan gaya paling alay adalah sebuah keharusan.

Tak hanya itu, meng-update deskripsi di halaman profile adalah sebuah keharusan. Saat itu saya begitu polos, tidak menyadari bakal adanya akun-akun dengan profil palsu.

Ngerjain Teman Melalui Bulletin dan Hacking Akun

Dulu ada fitur bulletin di Friendster. Fungsinya mirip seperti wall atau newsfeed miliki Facebook.

Untuk ngerjain seorang teman, biasanya saya membuat judul bulletin dengan menyangkut nama teman yang menjadi terget keusilan. Namun, saat itu jumlah feed yang muncul di bulletin dibatasi.

Momen bermain Friendster juga merupakan awal-awal persinggungan saya dengan dunia internet. Saat itu termhacking” nampak begitu keren. Sebagai anak alay penggiat Friendster maka aktifitas ngehacking akun seseorang menjadi keasyikan tersendiri.

Saat itu, akun profil Friendster rawan untuk di-inject script jahat untuk mengambil alih atau men-deface profile Friendster. Tapi untunglah saat itu akun Friendster belum terkoneksi dengan aktifitas  finansial.


Lebih kurang begitulah keasyikan ketika bermain Friendster jaman dulu yang tentu masih bisa dinikmati pada macam-macam media sosial yang ada sekarang. Friendster menjadi pionir dalam meletakkan batu pertama bangunan media sosial.

Berdasarkan pengamatan saya pribadi ada beberapa hal yang menjadi penyebab kemunduran Friendster. Salah satu penyebab utamanya adalah perkembangan Facebook yang begitu pesat.

Saya pun saat itu merasakan Friendster mulai membosankan. Dari masa lebih kurang tiga tahun menggunakan Friendster saya merasakan pertumbuhan fitur Friendster yang stagnan. Saat itu Friendster hanya mengubah tata letak halaman profil. Sedangkan Facebook yang mulai menggeliat dengan cepat menyuntikkan fitur-fitur interaksi antar penggunanya dengan baik.

Mark Zuckerberg jeli melihat peluang bahwa salah satu kebutuhan dasar manusia adalah berinteraksi secara sosial. Salah satu inti bangunan media sosial adalah interaksi antar penggunanya, bukan semata-mata kekerenan halaman profil akun media sosial.

Terima kasih sudah menyempatkan membaca artikel nostalgia ini. Lalu apakah kamu punya kenangan dan keasyikan tersendiri terhadap Friendster sang pionir media sosial di awal millenium ini?

Salam,
DiPtra


Featured images by Sidharth Bhatia on Unsplash

Tema Bulanan

Semenjak awal Mei lalu, tanpa saya sadari saya menerapkan tema bulanan yang ingin saya tuliskan di blog ini. Di Bulan Mei, saya sudah menuliskan secara rutin selama tiga puluh satu hari hal-hal yang berkaitan dengan mindfulness.

Bulan selanjutnya saya mencoba memfokuskan diri untuk menulis perihal bernafaskan spirit puasa. Rencana awalnya saya ingin menulis rutin setiap hari mengenai puasa Ramadhan seperti tahun lalu. Namun rupanya kemalasan menulis bersenyawa dengan kesibukan kerja membuat saya tertatih-tatih untuk menulis.

Belum lagi ketika kemuakan untuk menulis menghinggapi alam semangat saya. Rasanya saat itu saya pingin hiatus menulis selama satu bulan.

Namun rupanya ketika perlahan-lahan saya mulai membaca buku, hasrat untuk mulai menulis hadir kembali.

Menjelang akhir Ramadhan saya mulai menikmati interaksi dengan Al-Qur’an. Membaca tartil teks bahasa Arab Al-Qur’an sembari membaca terjemahannya setelah itu. Ternyata ada keasyikan tersendiri ketika mendalami terjemahan Al-Qur’an. Betapa selama ini saya hanya membaca Al-Qur’an tanpa memahami arti di belakangnya.

Saya tahu untuk menyelami kedalaman kandungan Al-Qur’an tidak cukup hanya bermodalkan terjemahan bahasa Indonesia. Tapi sebagai gerbang pembuka kecintaan terhadap pesan-pesan suci ilahi, paling tidak saya harus mengerti arti dalam bahasa Indonesia dari teks bahasa Arab yang disuguhkan di dalam Al-Qur’an.

Ketika berinteraksi dengan Al-Qur’an itu saya perlahan-lahan menyesali waktu-waktu yang telah berlalu. Khususnya waktu yang ditelan tanpa sadar dan semena-mena oleh macam-macam media sosial.

Seiring dengan kesadaran akan media sosial ini, inginnya sih di bulan Juli ini saya mengetengahkan tema yang berkaitan dengan media sosial. Baru ada bayangan kasar apa saja yang hendak saya bahas berkaitan dengan media sosial di blog ini.

Memang pada beberapa tulisan yang telah lalu saya sesekali membahas tentang media sosial. Maka pada kesempatan kali ini, untuk tema bulanan saya mencoba mengetengahkan pengalaman selama menggunakan media sosial. Keuntungan dan kerugian yang dihasilkan oleh media sosial. Pandangan orang lain berkaitan dengan media sosial rasanya ingin saya ketengahkan dalam blog ini.

Mengingat distraksi yang dihadirkan oleh media sosial dalam kehidupan sehari-hari kita mulai terasa mengganggu. Tujuan pengambilan tema bulanan tentang fenomena media sosial ini bukan hendak memusuhi kehadiran media sosial. Namun lebih kepada self reminder agar lebih bijak dalam berinteraksi di media sosial.

Media sosial memang telah menjadi bagian dalam kehiduan kita. Rasanya agak mustahil jika harus benar-benar mencerabut media sosial dalam kehidupan. Selain itu media sosial tak melulu berdampak negatif, banyak orang yang memperoleh benefit secara materil maupun non meteril ketika berinteraksi dengan media sosial.

Media sosial bersifat netral, niat atau tujuan penggunanya lah yang menentukan arahnya. Masalahnya banyak orang menggunakan media sosial tanpa tujuan yang jelas, banyak yang hanya ikut-ikutan dan sekedar ingin eksis.

Selamat menikmati hujan di bulan Juli.

Salam.
DiPtra


Featured Images by Eric Rothermel on Unsplash

Kesunyian Lebaran

Ingatan saya akan keceriaan dan kegembiraan lebaran semasa kecil tidak terlalu banyak. Momen-momen berkumpul dengan sepupu-sepupu pun tak saya cecap terlalu lama. Setelah berkumpul di rumah mbah kung hingga siang, mulailah sepupu-sepupu saya ikut orang tuanya mudik ke kota tempat tinggal kakek-nenek dari pihak menantu mbah kung saya.

Sedangkan saya bersama adik dan kakak stay di rumah mbah kung. Ayah saya sebagai menantu dari mbah kung, jarang mudik. Mengingat lokasi kampung halaman Ayah yang lumayan jauh di pulau Sumtera. Selain itu durasi liburan sekolah ketika lebaran terlalu singkat jika harus ditukarkan dengan prosesi mudik ke kampung halaman Ayah. Jadilah saya bersama kakak dan adik saya menjadi penjaga kandang di Malang ketika lebaran. Menemani mbah Kung dan mbah Uti menjalani suasana hari-hari lebaran di Malang.

Belum lagi setelah mbah Kung dan mbah Uti saya meninggal di penghujung abad 20. Suasana lebaran yang saya rasakan di Malang semakin sunyi.

Malang sebagai kota pelajar memang ramai oleh pendatang yang menuntut ilmu di universitas atau pun sekolah tinggi yang tersebar di Malang. Namun ketika musim liburan datang seperti lebaran, maka sekonyong-konyong Malang menjadi kota yang begitu sepi.

Ketika malam hanya terdengar suara jangkrik yang di hari-hari biasa suaranya teredam oleh deru kendaraan bermotor. Ketika siang suasana di kampung saya mendadak senyap, hanya terdengar satu dua suara kendaraan berlalu-lalang.

Hingga tujuh tahun lalu, akhirnya saya merasai mudik rutin ke kampung halaman. Iya, sejak tujuh tahun lalu saya merantau ke Ibu kota menjemput jalan rezeki.

Suka cita yang dihadirkan oleh rasa rindu kampung halaman selama di perjalanan mudik mulai saya rasakan. Bertemu dengan kedua orang tua, beserta saudara-saudara.

Semenjak menikah dan memiliki anak, rasa suka cita yang dihadirkan oleh rasa rindu kampung halaman semakin menjadi-jadi. Pasalnya anak dan istri saya menetap di Malang.

Memang rasa rindu itu menyayat-nyayat hati ketika sedang di perantauan. Namun, ketika rasa rindu itu terbayarkan dengan pertemuan, rasanya begitu tak terlukiskan.

Apa hendak di kata, lebaran tahun ini saya merasakan lebaran paling sunyi yang pernah saya alami. Memang saya melepas rindu bersama istri dan anak, namun ada sesuatu yang hilang dalam momen lebaran ini.

Pertama, baru tahun ini saya merayakan lebaran tanpa disertai oleh kedua orang tua. Kedua orang tua saya sedang menjalankan ibadah umroh. Keduanya berangkat sepekan sebelum lebaran dan menghabiskan momen idul fitri di Mekkah selama sepekan.

Praktis di rumah kedua orang tua, saya hanya mendapati adik lelaki satu-satunya. Apalagi kami berdua tidak menyukai formalitas. Jadi tak ada itu basa-basi lebay ucapan idul fitri antara saya dan adik saya. Seperti ada telepati jika kami sudah saling memaafkan, itu pun saya tak pernah merasa adik saya melakukan kesalahan kepada saya. Alhamdulillah walau ketika kecil kami sesekali bertengkar, namun ketika beranjak dewasa kehidupan saya berserta saudara kandung adem ayem saja.

Bulik dan Paklik saya pun yang tinggal di Malang hanya ada dua. Itu pun jarak rumahnya berdekatan, jadi selow saja untuk bersilaturrahim.

Kedua, lebaran tahun 2017 ini benar-benar total jaga rumah. Ibu mertua saya baru saja selesai menjalani opname sepekan menjelang lebaran. Saat ini sedang menjalani masa pemulihan.

Kebetulan saya sebagai anak mantu yang berasal dari Malang, bahkan masih satu Kecamatan. Sedangkan anak mantu lainnya berasal dari luar kota. Jadi saya beserta istri harus mendermakan waktu untuk menemani masa pemulihan Ibu mertua.

Di tahun-tahun sebelumnya, ketika lebaran tiba, keluarga besar istri saya rutin melakukan silaturahim ke kempung keluarga besarnya. Baru tahun ini ketika hari H lebaran tiba, saya beserta istri berdiam diri di rumah saja. Sesekali saudara dari pihak istri saya datang bersilaturrahim dan sekaligus membesuk Ibu mertua yang sedang dalam masa pemulihan.

Belum lagi rumah mertua saya berada di kompleks perumahan yang terbilang sepi. Makin lengkaplah kesunyian lebaran yang saya rasakan tahun ini.

Ternyata suasana sunyi ketika lebaran itu menghadirkan rasa nelongso di hati. Tapi kemudian rasa nelongso yang saya hadapi ini belum ada apa-apanya ketika saya mendapati sebagian orang harus tetap bekerja di masa-masa lebaran ini, seperti pekerja wisata, rumah makan, pom bensin, minimarket dan pelayanan publik lainnya. Salam hormat kepada setiap individu yang menegasikan momen lebarannya demi pelayanan publik.

Salam,
DiPtra


featured image by Tim Marshall on Unsplash